AsSaLaMuALaikUm SeMuA....

First of all....pada semua pengunjung yang terlintas kat sini, atau yang tersesat masuk sini atau secara tak sengaja terlajak kesini atau yang memang dengan senang hati mengunjungi laman ini, saya ucapkan terima kasih kerana sudi singgah. Saya mengalu-alukan komen dari anda para pembaca..tintakan apa sahaja; komen, kritikan, pendapat, pandangan.. insyaAllah semuanya saya terima sebagai galakan yang membina.
~~AriSSa~~
"Boleh jadi kamu membenci sesuatu padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi pula kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu, Allah mengetahui sedang kamu tidak mengetahui." - Surah Al-Baqarah ayat 216
"Allah tidak membebani seseorang itu melainkan sesuai dengan
kesanggupannya." - Surah Al-Baqarah ayat 286

Ayu Khamilia - Bab 10

Bab 10

Bunyi pintu yang dibuka dari luar menarik perhatian Ayu. Dia menoleh walaupun dah tahu gerangan siapa yang bakal menjelma. Sesaat tubuh Suraya muncul dari balik daun pintu.

“Assalamualaikum.”

“Waalaikumusalam. Lambat kau balik.” Menoleh pada jam kecil ditepi meja. Sepuluh empat puluh lima minit malam.

“Hmm…banyak sangat isu yang berbangkit.” Suraya menanggal tudung dan kemudian duduk dibirai katil.

“Isu apa?”

“Pasal student yang tak cukup merit. Start semester hadapan, semua student baru yang melapor diri disini diwajibkan untuk aktif dalam aktiviti kolej. Diaorang mesti kumpul merit yang cukup untuk terus stay kat sini pada semester yang berikutnya.”

“Owh. Peraturan baru?”

“Hmm.. Arahan dari pengetua. Yelah kalau tengok budak-budak junior sekarang ni, kebanyakkannya tak berminat nak ikut sama dalam aktiviti yang kolej buat. Sebab itu keluar peraturan yang macam tu.”

“Betul. Semangat kemasyarakatan pun tak takde, masing-masing buat hal sendiri je. Kalau nak kata sibuk dengan akademik, tahun pertama bukannya sibuk sangat kan.”

“Ha’ah. Lagi satu, pasal Majlis Ulangtahun Kolej. MPM dah setuju nak buat sambutan. So nanti akan ada gerai jualan, terbuka pada individu atau persatuan, then malamnya ada persembahan seni kebudayaan. Kalau ada individu yang nak buat persembahan kebudayaan pun dialu-alukan.”

“Bila?”

“Tarikh tak tetap lagi, hujung semester ni.”

“Hmm..makin sibuk lah kau nanti.”

“Tak lah. Aku bukan AJK untuk majlis tu nanti.”

“Eh, sejak bila pulak kau tak pegang apa-apa jawatan ni. Bukan kalau ada apa-apa, kau ke orang pertama yang volunteer.”

“Ikutkan tadi, memang lah aku nak volunteer. Tapi bila teringatkan final project aku 50% je yang baru siap, tak sampai hati aku nak volunteer. Lagi pun, majlis kali ni ramai junior yang handle.”

“Sedar pun yang kau tu dah final sem. Aku ingatkan kau duk perasan yang kau tu first year lagi.”

“Aku sedar lah Ayu. tapi dah diaorang panggil meeting, tak kan aku nak lari pulak, pergi jugak lah. Tanggungjawab aku kan.”

“Hmmm….”

“Aku nak pergi mandi lah. Berpeluh dah badan aku ni.” Suraya mencapai tuala. “Eh kau dah makan?” Baru teringat yang sepatutnya dia turun makan dengan Ayu pukul 9 malam tadi. Tapi tiba-tiba dapat panggilan dari Kak Husna, yang meminta dia untuk turut serta dalam mesyuarat Majlis Persatuan Mahasiswa pada malam ini. Hendak atau tidak, kena juga lah turun tunjuk muka. Tambah lagi jawatan yang disandang dalam Biro Keusahawanan menuntutnya untuk bersama-sama menglembeng tenaga bagi menjayakan aktiviti yang terakhir bersama MPM Kolej 12.

“Dah. Tunggu kau, boleh dapat gastric aku.”

“Kau makan apa?”

“Maggi.”

“Maggi je. Ala kesiannya. Lepas aku mandi nanti aku teman kau turun kafe ye.”

“Tak payah lah Sue, dah pukul sebelas pun. Kafe pun dah tutup.”

“Stall yang jual roti canai tu kan bukak.”

“Malas lah aku. Tak payah lah. Aku dah kenyang pun.”

“La..merajuk la pulak kakak sorang ni.”

Ayu ketawa. “Bila pulak aku merajuk. Kau ni dah makan ke belum?”

“Belum. Lapar ni. Nanti teman aku turun ya..” Suraya mempamir muka kesian.

“Yelah.”

“Tima kacih.” Suraya tersengih, mencapai baldi yang berisi barang mandian dan berlalu ke bilik air.

Ayu kembali menatap skrin monitor. Banyak lagi tugasan yang perlu disiapkan. Sementara menunggu Suraya selesai mandi, dia menyudahkan perenggan terakhir. Setelah ditekan butang save, skrin monitor sekadar di’off’, dan dia bangun menuju ke almari, mencari t-shirt lengan panjang.

Tiba-tiba telefon bimbit di atas katil berbunyi nyaring. Dicapai dan nombor yang kelihatan di skrin kecil itu diperhati. Nombor yang tidak dikenali. Dahinya berkerut. Siapa? Nak jawab ke? Namun belum sempat dia berfikir, tangannya dah lebih dulu menekan butang hijau. Dan nak tak nak telefon dibawa juga ke telinga.

“Hello?”

“Assalamualaikum.” Terdengar suara di hujung sana.

Ayu tersenyum simpul. “Abang..” Perlahan patah kata itu meluncur dari bibir.

“Hmm..abang ni. Ingat kan tak kenal.”

Dia tersenyum lagi. “Mana pulak tak kenal.”

“Nombor lain kan”

“Ayu kenal suara abang. Nombor baru ke?.”

“Tak. Nombor ofis.”

“Owh.”

“Ayu apa khabar?”

“Sihat. Alhamdulillah. Abang?”

“Abang pun sihat.”

“Kat mana ni?”

“Rumah. Baru balik kerja.”

“Rumah abang?”

“Yes. Soon to be rumah kita.”

Ayu diam. Tiba-tiba menyerbu naik darah kemuka. Rumah kita. Dia pegang pipi. Kalau tengok cermin, sure dah merah ni. Nasib baik bercakap dalam telefon.

“Ayu…still there.”

“Ya.”

“Kenapa tiba-tiba senyap ni?”

“Takde apa.” Dia pegang pipi lagi.

“Tengah buat apa?”

“Tengah bersiap, nak turun kafe.”

“Dah pukul sebelas baru nak turun kafe?”

“Tunggu roomate. Dia baru balik dari meeting persatuan. Sebab tu turun lambat hari ni.”

“Owh..Okey.”

“Abang telefon Ayu ni ada apa?”

“Takde apa. Saje nak dengar suara. Ok lah, abang pun baru nak makan.”

“Okey. Assalamualaikum.”

“Waalaikumusalam, sayang.”

Lagi sekali terasa darah menyerbu naik. Bertambah merah rasa pipinya kali ni. Cepat-cepat dia mematikan panggilan. Dia beku dihujung katil. Kenapa? Selepas sebulan lebih menghilang tiba-tiba malam ni Asrul menelefonnya. Dan berubah laku juga.

Tiba-tiba pintu terbuka. Ayu pantas bangun, pura-pura menyibukkan diri mencari sesuatu dalam almari pakaiannya. Niat sebenar tidak mahu Suraya perasan perubahan pada wajahnya.

“Kau cari apa tu?”

“Cari tudung aku.” Dari balik almari je dia menjawab.

“Tudung kau yang mana?”

“Tudung hitam. Yang selalu aku pakai tu.”

“Kat kerusi kau ni apa?” Suraya menuding jari ke kerusi Ayu.

Ayu berpaling, dan spontan dia menepuk dahi. “Haah. Aku lupa aku sangkut kat situ.” Dicapai tudung yang tersangkut elok di kerusinya. Dia menghadap cermin. Perasaan tak keruan masih berbaki. Abang Asrul ni memang bawa impak dalam hidup aku. Tak jumpa depan mata, dalam telefon pun boleh rasa perasaan tak keruan macam ni. Tanpa sedar dia mengeluh.

“Kau ni apa hal? Tiba-tiba mengeluh pulak ni.”

“Tak de apa lah. Cepat lah siap.”

Suraya menjeling dari hujung mata. Apa hal pulak kawan aku ni?



Sambil menunggu abang yang menebar roti canai itu menyudahkan pesanan Suraya, Ayu termangu dimeja paling hujung. Sekilas pandangan ditebar sekeliling kafe. Masih ramai lagi student yang menghabiskan masa dikafe ini walaupun jam dah menginjak ke sebelas lebih.
Suraya datang menghampiri. “Jom.”

“Aku ingatkan kau nak makan kat sini.” Sambil bangun dari kerusi yang didudukinya tadi, mata terarah pada beg plastic di tangan kanan Suraya.

“Tak nak lah. Kita makan kat bilik. Aku beli dua keping roti telur dan dua keping roti sardine.”

“Banyaknya.. Boleh habis ke?”

“Kita makan sama lah.”

“Tak nak lah, aku tak reti lah nak makan roti canai malam-malam.”

“Takde takde. Jangan banyak cakap. Aku dah beli, kau kena makan jugak.”

“Yang kau beli banyak-banyak tu kenapa?” Suara dah mula naik sikit, tak puas hati. Ingat perut aku ni peti sejuk ke, boleh masuk macam-macam. Tambah pulak dah tengah-tengah malam macam ni.

“Kau pun tak makan lagi kan…”

“Aku dah makan lah Sue. Kenyang lagi ni.”

“Woit.. Apahal bising-bising ni..”

Suraya mengangkat muka. Ayu juga.

“Weyh..” Suraya lebih dulu menyahut teguran tadi.

Ayu disebelah sekadar memaniskan muka. Macam mana pulak boleh jumpa orang yang kenal tengok dia tengah bertelagah dengan Suraya ni.

“Apahal korang ni? Bergaduh ke?” Faizal bersuara lagi. Shafik yang berdiri disebelahnya hanya tersenyum kecil.

“Takde lah. Korang turun makan ke?” Suraya hanya tersengih. Ayu diam seperti tadi. Kalau berada dengan Suraya atau Gee, memang dia akan jadi banyak cakap, tapi bila tiba keadaan yang sebegini, Suraya yang selalu ambil alih tugas beramah tamah dengan orang yang menegur. Dia lebih senang diam menjadi pendengar. Melainkan keadaan dimana dia seorang diri, hendak atau tidak terpaksa jugalah meringankan mulut.

“Yup. Sambil-sambil nak tengok bola.”

“Untuk dinner ke untuk supper tu? Banyaknya..” Shafik pula bersuara sambil pandangan mata jatuh pada plastik beg yang dijinjit Suraya.

“Dua-dua..” Suraya ketawa perlahan. Dalam hati dah berdetik, mana ada banyak. Empat keping jer. Mata menjeling pada Ayu disebelah. Ayu hanya berdiri tegak macam patung, sambil matanya menyambut juga jelingan Suraya. Kan aku dah cakap, beli lagi banyak-banyak. Malas nak hiraukan maksud pandangan Ayu itu, Suraya memandang kembali wajah-wajah yang berdiri dihadapannya. “Kita orang jalan dulu lah, dah lewat sangat ni.”

“Tahu pun, pergi lah naik. Time macam ni dah kurang siswi kat kafe.”

“Memang nak naik. Kalau kau orang tak tegur kitaorang tadi, rasanya kita orang dah sampai bilik pun. Ok lah, babai.” Suraya berpaling, menarik lengan Ayu dan bersedia untuk berlalu.

Dia yang Maha Mengetahui

Kisah ini saya dapat dari rentetan emel kawan-kawan..

Tersebut kisah seorang makcik yang kerjanya menjual tempe. Hasil penjualan tempenya itulah yang menyara kehidupannya kerana makcik ini hidup sebatang kara. Makcik ini boleh la dikatakan kuat beribadah. Kehidupannya hanyalah merangkumi membuat tempe, menjualnya di pasar, balik ke rumah dan menghabiskan masa dengan beribadah. Setiap pagi, makcik ini akan bangun awal untuk memasak tempe-tempe yang akan dijual di pasar.

Pada suatu hari, seperti biasa, makcik ini bangun awal untuk menyediakan tempenya. Malangnya, tempe yang dibuat masih lembik walaupun hari sudah semakin cerah. Dia perlu ke pasar sebelum matahari meninggi. Dalam keadaan panik, makcik ini berdoa kepada Allah. "Ya Allah, aku bermohon kepadaMu, agar tempe ini masak segera." Tidak putus dia berdoa agar tempenya masak.

Setelah beberapa ketika, dia menekan-nekan tempe tersebut untuk melihat samada telah masak atau tidak. Namun, tempenya masih lembik. Maka berdoa lah dia lagi.."Ya Allah, aku adalah hambaMu yang tidak pernah lupa beribadah kepadaMu. Aku bermohon ya Allah, bantulah aku..Aku berdoa agar tempe ini masak". Namun, tempenya tetap tidak masak.
Apabila dilihat hari semakin cerah, makcik ini pun dengan hati yang penuh sedih, bertawakal kepada Allah. "Ah..dah lambat ni. Kena pergi pasar jugak ni. Kalau tak, tak makan lah aku hari ni. Takpe, dalam perjalanan, aku akan doa lagi. Aku yakin, Allah akan bantu aku. Mana tau, boleh masak masa tengah jalan nanti." Maka, makcik tersebut membungkus tempe-tempe yang separuh masak tadi. Sepanjang perjalanan, dia berdoa agar tempe-tempenya masak apabila tiba di pasar kelak.Setibanya di pasar, cepat-cepat dia menyelak bungkusan tempenya. Air matanya menitik apabila dilihatnya tempe-tempenya masih lembik.

Hati makcik semakin sayu apabila sorang demi sorang penjual tempe yang lain membungkus barang untuk pulang. Tiada pelanggan yang mahu membeli tempe yang lembik! Namun, hatinya masih tidak putus-putus berdoa agar tempenya masak. Kejap-kejap dia menekan-nekan tempenye untuk merasa samada tempe dah masak ke belum. Namun, setiap cubaannya membuatkan dia hampa.

"Makcik, makcik ada jual tempe yang separuh masak tak?" Makcik tersebut mengangkat mukanya ke memandang tuan punya suara yang bertanya. Seorang perempuan dalam lingkungan 40-an tercegat di hadapannya.

Dengan gembiranya, makcik ni menyahut, "Ada! Ada, nak! Berapa yang anak hendak?" Dalam hatinya, dia berkata, sekurang-kurangnya, ada juga pendapatannya hari ini. Bolehlah digunakan untuk makan nanti.

"Erm, saya nak semua lah makcik." Semakin berbunga hati makcik tersebut mendengar jawapan wanita tersebut.

"Semua? Boleh. Boleh," sambil dia memasukkan semua tempe ke dalam beg plastik. "Ni wangnya..Terima kasih. Susah betul saya nak cari tempe separuh masak. Dah nak balik dah. Makcik la yang last saya tanye." Kata wanita tersebut.

"Erm..Boleh makcik tanya? Kenapa anak nak tempe separuh masak? Tak pernah orang beli tempe separuh masa." tanya makcik dengan penuh minat.

"Makcik..anak saya baru berpindah ke Australia. Dia memang sukakan tempe. Saya ni, nak pos lah tempe pada dia. Kalau beli yang dah masak, takut-takut bila tiba di sana, dah buruk. Jadi, beli yang separuh masak, elok-elok sampai sana. Boleh disimpan lagi lama sikit." Jelas wanita tersebut.

Dengan rasa penuh kesyukuran, makcik tadi memanjat doa kepada Ilahi. Dia mula faham. Doanya agar tempenya masak tidak diperkenan Allah. Tetapi, Allah memberi ganjaran dari bentuk yang lain. Allah lebih mengetahui.




So, the moral of the story is....

"Boleh jadi kamu membenci sesuatu padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi pula kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu, Allah mengetahui sedang kamu tidak mengetahui." - Surah Al-Baqarah ayat 216


baik baik sayang




video


Salam semua.
Mohon maaf, mohon ampun.
Sejak akhir-akhir ni kerja datang bertimpa-timpa. Saya jadi teramat sibuk...
Tapi walaubagaimana pun saya akan berusaha untuk tidak membiarkan laman ini sepi tanpa n3.
Saya masih mencari ruang dan peluang untuk terus menaip.
Harap sabar menanti ya.
Saya juga menanti, menanti untuk waktu yang lapang seperti selalu,
menanti untuk melahirkan idea-idea baru,
menanti untuk kembali menaip seperti dulu...



~AriSSa~





Ayu Khamilia - Bab 9

Bab 9

Ayu merenung nota kuliah dihadapannya. Hendak membaca pun, tiada yang masuk ketika itu. Bunyi suara-suara yang bising di sekeliling mengganggu konsentrasi dia untuk mentelaah. Sudahnya nota kuliah itu diselak-selak perlahan. Suraya di sebelah sedang sibuk membalas SMS. Dikerling jam dipergelangan, menghampiri sebelas lima belas minit pagi. Bayang pensyarah yang sepatutnya masuk jam sebelas masih tidak kelihatan.

Lima minit berlalu, tiba-tiba pintu utama dewan kuliah itu ditolak perlahan dan seorang wanita separuh usia melangkah masuk terus menuju ke hadapan. Berpaling menghadap para pelajarnya, wanita itu bersuara. Kelas senyap serta merta.

“Assalamualaikum. Selamat pagi semua.” Dr Hasni, wanita yang anggun dan cantik bergaya itu berdiri tegak dihadapan dewan.

Kedengaran perlahan salam dijawab.

“Pertama nya saya hendak mohon maaf diatas kelewatan yang berlaku hari ini. Tak dapat dielakkan, something coming up at my office this morning. Ada sesuatu urgent yang perlu saya selesaikan segera. So saya minta maaf sekali lagi kerana terpaksa batalkan kelas hari ni. Suppose today I will cover chapter eight. So I hope you all can read chapter eight first, then in the next class I will go through this chapter before we continue to chapter nine. Is it okey?”

Rata-rata pelajar dalam kelas itu mengangguk. Ada juga yang menjawab ‘okey doc’.

“Okey. So, I will see you all next Tuesday ya.. Assalamualaikum.” Serentak dengan ucapan terakhir dari Doktor Hasni itu, para pelajar mula bergerak keluar dari dewan.

Ayu dan Suraya melangkah seriringan.

“Aku nak pergi library lah. Kau nak ikut.”

“Kau sorang ke?”

“Tak lah. Dengan Shafik. Aku tak kisah pun kalau kau nak join. Jom lah.”

“Korang..” Ntah dari mana, Gee muncul disebelah Ayu.

“Kau ni tak reti nak bagi salam ke Gee?” Ayu mengurut dada. “Kau dari mana ni, tadi tak nampak pun dalam kelas?”

“Kuliah Doktor Hasni cancel ke?” Tercungap-cungap dia bertanya.

“Ha’ah. Kau dari mana ni?” Suraya mengulang soalan Ayu tadi.

“Aku pergi pejabat pentadbiran tadi. Risau dah aku, ingatkan dah lambat masuk.”

Ayu menggeleng kepala. Kadang-kadang dia tak faham dengan perangai teman-temannya. Kenapa tidak diaturkan masa itu sebaik mungkin. Kalau dah tahu ada kelas jam sebelas, janganlah buat apa-apa yang boleh mengganggu waktu kuliah tersebut. Kan masih boleh pergi pejabat pentadbiran dimasa lapang yang lain, bukannya lagi lima minit sebelum kuliah bermula.

“Ada kelas ganti ke?” Gee bertanya lagi.

“Takde. Tapi dia suruh baca bab lapan.”

“Okey.” Gee mengangguk. “Korang nak pergi mana ni.”

“Aku nak pergi library. Cari bahan.” Suraya menjawab seraya memulakan langkah seiringan dengan temannya yang berdua itu.

“Ayu?” Gee memandang Ayu.

Ayu diam. Berfikir sejenak. Hendak ke mana ya. Kalau balik terus, bosan jugak. Awal lagi ni. Ha. Tiba-tiba muncul sesuatu difikirannya. Projek tahun akhir, nak tunjuk progress pada penyelia, minta pendapat mana yang perlu diperbaiki. “Aku nak pergi fakulti lah.”

“Buat apa? Pergi lab?”

“Tak. Ingat nak jumpa Dr Fatimah. Pasal final projek aku tu.”

“Owh.. Kau cakap pasal final projek ni, baru aku teringat. Aku punya projek pun dah lama tak tunjuk progress pada Dr Amir.”

“Esok-esok kau free, pergi lah jumpa dia. Gee, kau nak ikut aku ke?”

“Tak pe lah. Aku nak balik bilik. Petang nanti aku ada kelas Japanese.”

“Okey.”

“Aku jalan dulu ya. Babai.” Gee melangkah ke perhentian bas.

Ayu dan Suraya juga berpisah di persimpangan. Ayu melangkah ke arah yang bertentangan. Fakulti Sains Komputer dan Teknologi Maklumat terletak bertentangan dengan Fakulti Pendidikan, dan dipisahkan dengan Bangunan Dewan Kuliah Pusat. Berjalan kaki lebih kurang sepuluh minit, Ayu sudah berada di hadapan FSKTM. Dan dia terus sahaja melangkah mendaki tangga ke tingkat dua. Sesampai depan bilik yang tertera nama Prof Madya Dr Fatimah Hamzah, dia bersedia memberi ketukan sebelum menyedari bahawa bilik itu gelap gelita, yang menunjukkan tiada orang didalam. Sekadar memerhati jadual waktu di hadapan pintu bilik itu, dia berfikir, mungkin sedang dalam kuliah. Mencari-cari hari dan waktu ketika itu, tangannya sama menunjuk jadual dihadapan.

Day : Thursday,
Time : 10 – 12
Remark : Consultation Hour

Betul lah masa aku sekarang ni, tapi kenapa takde. Cuti kut. Lain kali buat appointment Ayu. Dia mengingatkan diri sendiri. Sejurus kemudian, Ayu melangkah untuk beredar dari hadapan bilik itu. Menuruni anak tangga, tiba-tiba ada suara yang menegur.

“Ayu Khamilia!”

Spontan Ayu menoleh. Wajah En Shahrul tersenyum memandangnya. “En Shah.” Perlahan tanpa sedar suara dia menutur. Pelik? Mungkin. Pelik bagaimana pensyarah dia yang sorang ni kenal dia. Terkejut? Tepat sekali. Terkejut dengan panggilan yang tiba-tiba itu. Terkejut bagaimana En Shahrul tahu nama dia. Siap nama penuh lagi. Terkesima? Sedikit. Melihatkan senyum dibibir itu yang boleh membuatkan waktu bagai terhenti.

“Saya. Dari mana ni?” Ramah En Shahrul menyoal. Senyum masih tak lekang dibibir.

“Dari atas.”

“Atas?” Wajah kekeliruan seperti terpancar di mukanya. Atas langit?

“Tingkat tiga.” Tingkat atas lah maksudnya. Tak akan atas langit pulak kut.

En Shahrul mengangguk perlahan seperti tersedar kecuaiannya berfikir dan bibir kembali mengukir senyum. “Cari siapa?”

“Dr Fatimah.”

“Dr Fatimah takde minggu ni. Dia ada kursus di USM, Penang. Sampai hujung minggu depan kalau tak salah saya.”

“Ooo…” Patutlah.

“Ada buat appointment ke?”

“Tak. Ingatkan dia ada.”

“Ada apa cari dia?”

Banyak pulak soalan pensyarah aku ni. “Nak tanya pendapat pasal final project. Dia project supervisor saya.”

“I see. Tahun akhir?”

“Saya.” Mengangguk.

“Buat tesis pasal apa?”

“Animasi.”

“Owh… Subject saya tu..”

“Ya.” Memang lah. Kan En Shahrul ni pensyarah subject Animasi.

“So, kalau ada apa-apa nak tanya, my door always open for my student. Datang lah bila-bila, biasanya waktu petang is my consultation hours.”

“Terima kasih, En Shah.”

“Tak perlu berterima kasih. Saya tak bantu apa-apa pun lagi.”

“Err..” Nak tanya ke?

“Ya?”

“Macam mana Encik kenal saya?” Eh, sejak bila otak aku boleh bercakap ni. Mulut lebih dulu menyoal sebelum akal habis berfikir.

En Shahrul ketawa kecil. “Awak kan student saya. Mesti lah saya kenal.”

Berapa ramai student yang encik ada. Encik ingat nama penuh setiap student encik ke? Namun soalan itu hanya berlegar dikepalanya sahaja. Mulutnya terkunci. Melihat senyuman di wajah itu. Mendengar ketawa dari bibir itu. Dia tak mampu bersuara lagi.

“Khamilia takde kuliah ke.”

Ha? Khamilia? Saya ke? “Apa dia?”

“Awak takde kuliah ke hari ni?”

“Ooo. Pagi tadi ada. Tapi sekarang ni dah free.”

“Okeylah. Saya beredar dulu ya.” Masih dengan senyuman yang menikam kalbu itu.

“Ya.” Ayu masih situ. Berdiri tegak melihat kelibat En Shahrul yang sudah menghilang. Sesaat sebelum dia tersedar apa yang berlaku. Kemudian spontan dia mengetuk kepala sendiri. Apa yang kau tercegat lagi ni Ayu. Jalan lah. Dan langkah kaki mula diatur menuju ke perhentian bas beserta kepala yang sarat dengan soalan tanpa jawapan.

Rahsia Mendapat Pasangan

Petua Mendapat Pasangan

Assalamualaikum dan selamat pagi.
Sekadar ingin berkongsi bersama sedikit ilmu. Artikel ini dipetik dari laman Dato' Dr. Haji Mohd Fadzilah Kamsah (http://www.fadzilahkamsah.com/). Semoga mendapat manfaat bersama. InsyaALLAH..


1. Semua orang ada jodoh atau pasangan yang menanti dan biasanya ia berada tidak jauh dari anda. Jarang orang bertemu dengan jodoh yang berada jauh darinya.

2. Jodoh itu ketentuan Allah dan kita wajib berusaha. Doa, usaha yang betul dan bersungguh-sungguh disertai dengan tawakkal, insyallah akan menemukan anda dengan pasangan anda.

3. Ramai orang masih belum bertemu jodoh kerana mudah patah semangat. Teruskan usaha sehingga anda bertemu jodoh.

4. Seimbangkan hidup anda dengan sempurna agar diri anda jadi seperti “magnet” yang menarik bakal pasangan anda kepada anda.

5. Daya tarikan yang sebenar berpusat di hati yang murni. Berusahalah untuk mencuci hati anda daripada semua perasaan yang negatif terhadap semua orang di dunia ini.

6. Agar mudah orang sayang, cuci hati dengan jaga ibadah, solat taubat, beristighfar, baca Al-Quran, maafkan orang lain, meminta maaf, bersedekah dan berfikiran positif.

7. Sayangi semua orang di sekitar anda dan anda akan menarik sayang terhadap anda. Jika anda membenci orang, ditakuti bakal pasangan anda akan membenci anda.

8. Orang yang sedang mencari pasangan harus sentiasa bersedia untuk bertemu dengan pasangannya pada bila-bila masa. Justeru, kita perlu sentiasa dalam keadaan yang paling menarik setiap masa. Tanggapan pertama adalah yang terpenting.

9. Untuk lelaki, tarikan pertama ialah pakaiannya. Untuk perempuan, wajah dan bentuk badan menjadi tarikan pertama. Sediakan diri untuk menawan bakal pasangan anda.

10. Buka hati dan minda anda untuk menerima cinta. Cinta boleh berputik pada bila-bila masa. Cinta mudah datang kepada mereka yang sentiasa bersedia untuk menerima cinta.

11. Cinta datang melalui mata lalu turun ke hati. Justeru, perhebatkan hubungan mata secara memandang bakal pasangan dengan penuh kasih sayang.

12. Kita boleh berkomunikasi melalui fikiran. Hantarlah kasih sayang dan hasrat murni anda terhadap pasangan dengan gelombang fikiran ini secara berterusan hingga berjaya.

13. Ramai yang terlepas peluang dan patah hati sebab lewat menyatakan hasrat kepada bakal pasangan. Perkara yang baik disegerakan (iaitu menyatakan perasaan anda kepada bakal pasangan).

14. Tidak salah untuk orang perempuan memulakan usaha untuk berkenalan. Orang lelaki akan sentiasa merasakan mereka yang memulakan perkenalan walaupun sebenarnya orang perempuan yang mulakan.

15. Berkomunikasi dengan mesra dan bersemangat menggunakan lidah, mata, hati dan bahasa badan. Elakkan bercakap sambil lewa atau kurang sopan terhadap bakal pasangan.

16. Berbual dengan pasangan mengenai apa yang dia suka. Beri tumpuan kepada minat dan perasaannya. Elakkan sibuk memberi tumpuan kepada diri sendiri.

17. Layan bakal pasangan dengan mesra seperti kawan lama walaupun baru berkenalan. Bentuk suasana keintiman dengan segera agar bakal pasangan rasa selesa.

18. Makin mudah kita menceritakan hal peribadi yang munasabah kepada bakal pasangan, semakin mudah dia menceritakan hal dirinya kepada kita.

19. Berdoa dan latih diri agar kita pandai mendampingi orang lain dan seronok untuk didampingi oleh orang lain. Buang perangai yang menyebabkan orang benci kepada kita.

20. Beri sayang untuk mendapat sayang. Orang yang masih ada perasaan benci terhadap sebarang orang boleh menyebabkan bakal pasangan benci atau tidak tertarik kepada kita. Justeru buang semua benci.

21. Untuk wanita, jangan jual mahal terhadap bakal pasangan. Tetapi, nyatakan dengan hikmah kepadanya yang anda amat sukar untuk berkenalan dengan lelaki lain.

22. Kebanyakan lelaki mudah tertarik kepada perempuan yang simple, tidak materialistik, mudah berterima kasih dan redha dengan setiap pemberian lelaki tersebut.

23. Orang perempuan mudah tertarik kepada lelaki yang memberi perhatian, penghargaan dan penghormatan kepada mereka. Justeru, orang lelaki janganlah terlalu jimat atau kedekut.

24. Orang lelaki perlu belajar mengenal kerenah orang perempuan. perasaan, pemikiran, kehendak, keperluan, kesukaan dan kebenciannya.

25. Elakkan memberi tumpuan kepada kelemahan dan kesilapan kecil yang ada pada bakal pasangan. Jangan sesekali mengutuk atau memalukan bakal pasangan.

26. Senyuman ikhlas, wajah yang menawan dan bahasa badan yang penuh kemesraan akan menambat lelaki terhadap wanita.

27. Orang mudah tertawan kepada bakal pasangan yang ada persamaan dan ada perbezaan sifat, tindakan dan minat. Terlalu banyak persamaan membosankan. Banyak sangat perbezaan menyesakkan.

28. Orang mudah tertarik kepada bakal pasangan yang ada sikap dan sifat yang saling mengimbangi dan melengkapkan sikap dan sifatnya.

29. Walaupun belum kenal rapat dengan bakal pasangan, nyatakan yang anda sering merasa atau berfikir seperti yang dia rasa atau fikir. Keserasian adalah tarikan.

30. Perempuan membentuk hubungan dengan berbual dan bercakap. Lelaki bentuk hubungan dengan melakukan sesuatu kegiatan secara bersama.

31. Orang mudah tertawan kepada bakal pasangan yang mempunyai persamaan daripada berbagai segi seperti kefahaman politik, aktiviti keagamaan, sikap terhadap harta, wang dan hobi.

32. Dua orang yang amat banyak perbezaan boleh serasi antara satu sama lain jika mempunyai satu atau dua persamaan yang mendalam seperti suka kepada kucing, suka melancong atau suka ramai anak.

33. Tindakan yang serentak akan menarik bakal pasangan terhadap anda. Contohnya, serentak berpaling, serentak angkat gelas, serentak berdiri, serentak nak ke tandas.

34. Tawan hati bakal pasangan dengan pamerkan emosi yang sama terhadap sesuatu kejadian atau peristiwa – sama-sama gembira, sedih, terperanjat, benci, simpati dan sebagainya.

35. Dua insan mudah serasi jika mempunyai pentafsiran yang sama mengenai hubungan – tahap keakraban, kebebasan, kebergantungan, pemberian, pengorbanan dan sebagainya.

36. Kenalpasti ciri-ciri yang disukai oleh bakal pasangan anda. Bentuk ciri-ciri yang disukai oleh bakal pasangan anda. Bentuk ciri-ciri ini dalam diri anda dan pamerkan kepadanya yang anda mempunyai ciri-ciri tersebut.

37. Semua orang mencari cinta sejati tanpa syarat. Bakal pasangan anda akan tertarik kepada anda jika anda mengasihinya bukan kerana wajah, harta, keturunan atau glamornya.

38. Bakal pasangan akan tertawan kepada anda jika anda dapat bantu mengukuhkan imej dirinya, rangsang semangatnya dan pupuk keyakinan dirinya.

39. Keikhlasan amat penting dalam memuji atau memotivasi bakal pasangan. Jika kita didapati bohong, dia akan terus menjauhkan diri daripada kita.

40. Pujian yang berhikmah dan ikhlas bertindak sebagai magnet yang menarik anda kepada bakal pasangan. Pujian daripada kawan baru lebih bermakna dan berkesan berbanding pujian daripada kawan lama.

41. Ulang sebut perkataan, ayat atau slogan yang digemari bakal pasangan anda. Ini menyebabkan dia rasa istimewa dan dihargai dan akan tertawan kepada anda.

42. Kenalpasti keistimewaan bakal pasangan anda yang orang lain tidak nampak. Sampaikan kehebatan ini dengan bersemangat dan dia akan mudah tertawan kepada anda.

43. Untuk bakal pasangan yang popular dan sering dipuji , cari pujian yang original untuk menambat hatinya. Untuk orang yang tidak popular, sebarang pujian amat dialukan dan dihargai.

44. Beri penghargaan serta merta kepada setiap pencapaian atau kejayaan bakal pasangan. Ini membelai dan melembutkan hatinya terhadap anda.

45. Jika bakal pasangan memuji anda, pamerkan keseronokan anda dengan senyuman dan ucapan terima kasih dan bersyukur. Dia akan rasa dihargai.

46. Cari keunikan, kelucuan atau ‘kegilaan’ bakal pasangan anda. Nyatakan yang anda suka kepadanya sebab keunikan tersebut. Ini buat dia rasa istimewa.

47. Ramai pasangan sengsara bila isteri terlalu cantik atau suami terlalu handsome. Justeru, cari bakal pasangan yang setara dan sepadan dengan kita.

48. Orang yang merasa dirinya hodoh sukar untuk mendapat pasangan. Carilah kecantikan yang ada pada anda dan bentuk keyakinan diri. Hati yang suci dan keyakinan yang tinggi menyerlahkan kecantikan anda.

49. Wanita mudah tertawan kepada lelaki yang gentleman – bersopan santun, suka membantu, menghormati wanita, berani dan yakin diri.

50. Untuk jadi lebih menawan, berterusan belajar, perbaiki perangai dan peribadi, baiki kemahiran komunikasi, murnikan hati, pemaaf dan sentiasa bersangka baik.

51. Lelaki harus mempamerkan sifat kelelakiannya di samping memasukkan sifat perempuan dalam dirinya seperti lebih prihatin, memahami emosi , timbang rasa, dan gunakan gerak batin.

52. Perempuan harus mempamerkan sifat kewanitaan disamping menghayati sifat lelaki seperti minat dalam politik, sukan, memancing, dan aktiviti macho yang lain. Bertindak bijak tapi, jangan terlalu bijak.

53. Untuk menambat hati wanita, kerap bertanya tentang perasaannya, aktiviti yang dijalankannya, kegemarannya, kebenciannya atau sebarang perkara yang berkaitan dengan emosi.

54. Sebelum benar-benar rapat, orang perempuan harus elakkan diri dari bertanya bakal pasangan mengenai perasaannya mengenai sesuatu perkara, peristiwa atau situasi.

55. Orang lelaki amat pantang bila bakal pasangan menempelak atau menunjukkan kesilapan atau kebodohan lelaki tersebut. Ini cara terbaik memutuskan hubungan.

56. Orang perempuan mudah tertawan kepada lelaki yang boleh mengaku salah, meminta maaf, meminta bantuan, bertolak ansur, pandai mendengar, bersabar dan lemah lembut terhadap wanita.

57. Bila bercakap dengan lelaki, orang perempuan harus fokus kepada fakta dan sampaikan secara ringkas. Penjelasan yang berjela-jela dan memasukkan unsur perasaan akan membunuh minat lelaki terhadapnya.

58. Jika orang perempuan marah, pujuklah dengan kasih sayang. Tanya kenapa dia marah, dengari dengan teliti dan jangan komen atau cuba beri nasihat. Orang perempuan mudah sayang pada lelaki yang pandai mendengar dan sensitif kepada perasaannya.

59. Jika lelaki marah, jangan sibuk nak tanya kenapa dia marah. Pamerkan kasih sayang dan bentuk suasana yang tenang. Doakan dia dan beri masa untuk dia merawat dirinya sendiri.

60. Fahami bahawa orang lelaki bercakap secara terus terang, ringkas dan objektif. Orang perempuan sering bercakap secara berlapik, terperinci dan banyak yang tersirat.

Ayu Khamilia - Bab 8

Bab 8


Suraya termangu. Menopang dagu pada meja makan di depan. Gelas yang berisi Teh O Ais Limau ditolak ke tepi. Dipandang wajah Ayu dihadapannya.

“Ayu, aku dah nak mati kebuluran dah ni.”

“Sabar lah Sue, kau ni kan… Macam orang tak makan sebulan jer.”

Suraya diam, masih menopang dagu dengan wajah yang kelaparan. Ayu menghirup perlahan Carrot Susu didepannya. Gerai No.15 yang menjual masakan kampung itu dipandang lagi. Jam ditangan dikerling. Sembilan empat puluh malam. Bermakna sudah empat puluh minit mereka menunggu. Melampau punya lambat makcik ni. Namun dipujuk juga hati agar bersabar. Sabar itu kan salah satu cabang iman. Teringat kata-kata arwah tok suatu ketika dulu. Orang yang tidak tahu bersabar itu tandanya imannya tidak cukup kuat. Cara paling mudah untuk menguatkan iman ialah belajar bersabar. Dengan bersabar kita dapat mengawal nafsu amarah dari bermaharajalela. Bagai terngiang-ngiang suara arwah tok di cuping telinga.

Wajah Suraya dijeling. Kesian kawan baik aku ni. Memang muka dah tahap kebuluran. Sudahlah tengah hari tadi langsung tak makan apa-apa. Malam ni, order pulak buat hal.

“Maaf dik, lambat sikit.” Tak lama kemudian Makcik tukang masak di Gerai No.15 itu datang menghampiri sambil menatang dulang berisi Nasi Gorang Kampung dan Mihun Sup.

Ayu tersenyum memandang makcik yang menghampiri setengah abad itu.

“Akhirnya…” Suraya menarik pinggan yang berisi Nasi Goreng Kampung menghampirinya.

Ayu tersenyum sumbing. “Itu lah kau. Tengah hari tadi berlagak sangat, tak nak makan. Ni kan dah separuh nyawa kebuluran.”

“Tengah hari tadi bukan aku tak nak makan, tapi tak sempat nak makan.”

“Hai girls….” Satu suara menyapa dari tepi.

Spontan Ayu menoleh dan kemudian tersenyum. “Assalamualaikum.”

Gadis yang menyapa tadi tersipu malu. Sedar kesilapan diri. “Sorry..”

“Dah makan Gee.”

“Dah. Baru lepas. Weh…makan tu tengok lah orang kiri kanan jugak..” Sambil melabuhkan punggung di sebelah Suraya, Fauziah atau lebih mesra dengan panggilan Gee menepuk bahu kanan Suraya.

“Apa kau ni Gee. Nampak tak aku tengah makan ni.”

Ayu hanya mengeleng. “Jangan kacau dia Gee. Tengah kebuluran tu.”

Gee ketawa kecil dan sejurus pandangan dibawa ke wajah Ayu. “Apsal korang masuk lambat kelas pagi tadi?”

“Lupa set alarm. Aku pulak stay up semalam sampai pukul tiga, tidur mati lah jawapnya. Sedar-sedar dah pukul 7.15.” Sudu garpu dipintal pada helaian-helaian mihun yang panjang, kemudian digulung-gulung atas sudu.

“Makcik yang sorang ni pun tak sedar jugak?” Mulut menjuih pada Suraya disebelah.

Ayu menggeleng. “Dia tu lagi lah. Tidur tak ingat dunia.”

“Weyh, korang ni, kot ye pun nak mengutuk, kutuk lah belakang-belakang. Tak nampak ke aku kat sebelah ni.”

“Sape pulak mengutuk kau. Kalau cakap depan-depan bukan mengutuk namanya.” Ayu sengih. “Betul tak Cik Fauziah?” Pandangan dibawa ke wajah Gee.

Gee hanya tersengih. Mengeleng tidak mengangguk pun tidak. Dua orang sahabat baik ni memang begitu. Suka mengusik. Yang Suraya pulak, pantang diusik, mulalah muncung panjang sedepa. Tapi kalau dia tengah makan, usik lah apa sahaja, dia pasti tak kan ambik hati.

“Eh, sebelum aku terlupa. Korang nak join pesta konvokesyen tak?”

“Bila?”

“Hujung bulan ni.”

“Kau bukak booth ke?” Sekilas dipandang wajah Gee di depan sambil tangan sibuk mengasingkan sampah sarap yang penuh dalam mangkuk.

Suraya pula kembali tekun menghadap nasi depan mata. Disebabkan perut dah mula pedih minta perhatian, dan sebelum penyakit gastric nya menjadi-jadi, dia tidak berminat hendak mencampuri perbualan Ayu dan Gee. Hanya mendengar seperti tadi.

“Yup. Plan nak jual bunga. Jom lah, aku tak cukup orang ni.”

“Sibuk lah Gee.”

“Aku pun sibuk jugak. Tapi kalau dah asyik sibuk dengan assignment, dengan kuliah, dengan projek je boleh jadi gila nanti Ayu. Baik kau join aku jual bunga. At least boleh jugak release tension.”

Ayu diam. Ada jugak betulnya kata-kata Gee tu. Bila lagi nak merasa jual bunga masa pesta konvo. Tambah pula ini tahun terakhir mereka disitu.

“Sue, kau tak nak join aku?” Gee memandang pula Suraya.

“Tak kisah. Aku ikut je. Tapi ikutkan aku pun tak lah free sangat sem ni, aktiviti MPM banyak jugak yang menanti. Tapi kalau setakat tolong jual bunga tu, takde hal lah. Boleh je..”

“Alright..” Gee senyum girang. “Ayu?”

“Ok lah.”

“Yes.. sayang korang.”

“Kau ok tak Sue, apsal muka macam pucat je ni..” Ayu menegur Suraya yang sudah pun menghabiskan Nasi Goreng nya.

“Gastrik lah Ayu.”

“Kau tak makan ke tadi?” Gee pula menyoal.

“Baru lepas makan lah ni. Kau tak nampak ke?” Dalam pada perut dah semakin kepedihan, Suraya boleh lagi buat lawak depan Gee.

Gee menahan geram. “Kau ni nak loyar buruk ke.”

Suraya ketawa kecil. “Aku dah ok dah ni. Sikit je.” Tangannya mula mencapai gelas Teh O Ais Limau nya. Tapi belum sempat menghirup, Ayu menepuk tangan Suraya, membuatkan niatnya untuk menghirup air itu terbantut.

“Kau tak tahu ke, kalau gastric tak boleh minum limau. Nanti lagi teruk gastric kau tu.”

“Aku dah ok lah.”

“Takde takde, pergi beli air lain.” Gelas Teh O Ais Limau itu ditarik menjauhi Suraya.

“Betul lah Sue. Kalau gastrik tak boleh minum limau. Air ni biar aku habiskan.” Gee pula menarik gelas itu menghampirinya.

“Hei..habis tu aku nak minum apa ni.”

Gee tersengih. “Aku belikan kau Soya Bean ya. Tunggu jap.”

Suraya memerhati Gee yang sudah berlalu bergerak ke kaunter minuman. Tak berapa lama kemudian tubuh kecil Gee hilang dari pandangan. Suraya membawa pandangan ke sekitar kafe, kemudian pandangannya berhenti pada suatu arah. Dengan pantas di mencuit Ayu.

“Ayu, tengok tu.”

“Hmm.. apa?”

“Sana tu. Meja yang dekat dengan sinki tu.”

Ayu turut sama membawa pandangan. “Kau nampak apa ni?”

“Yang pakai baju hitam tu pensyarah baru kita tadi kan.”

Ayu memerhati. Mencari lelaki yang dikatakan Suraya. Dan apabila pencariannya berakhir, dia memandang lelaki yang sedang menjamu selera itu. Seperti tersedar yang dirinya diperhatikan, lelaki berkenaan mengangkat muka. Tidak semena-mena pandangan mereka bertaut. Lelaki itu melemparkan senyuman padanya, Ayu terkesima dan kemudian sepantas kilat dia mengalih pandang.

“Kau lah ni Sue. Kan dia dah perasan kita tengok dia.”

“Apa dia buat kat sini ya?”

“Mana aku tau.”

“Sue, nah air kau.” Gee kembali ke tempat duduknya. Menyua gelas berisi soya bean seperti yang dijanjikan tadi.

Suraya mencapai gelas itu dan dihirup perlahan. “Gee..”

“Apa?”

“Pensyarah baru kita yang ganti Dr Fatimah tu, apa nama dia?”

“Kalau tak silap aku, En Shahrul. Yup. En Shahrul. Kenapa?”

“Yang pakai baju hitam duduk kat sana tu dia kan.” Suraya menjuih bibirkan ke arah yang sama ditunjuknya pada Ayu tadi.

Gee menoleh dan memanjangkan lehernya, mencari arah yang dimaksudkan Suraya. “Ha’ah. Dia lah tu.”

“Apa dia buat kat sini?”

“Dia duduk kat sini.”

“Apa maksudnya dia duduk kat sini?”

“Dia kan warden baru untuk Kolej 14.”

“Ooo.. ya ke?”

“Yelah.”

“Mana kau tahu?”

“Faizal bagi tahu aku.”

“Ooo…mana Faizal tahu?”

“Cik Suraya, kalau kau perhatikan betul-betul, salah seorang yang duduk semeja dengan En Shahrul tu adalah Faizal, coursemate kita.”

Suraya kembali meneliti meja yang diduduki empat lelaki itu. Ha’ah. “Betul lah. Aku tak perasan tadi.”

“Eh, ok lah korang, aku gerak dulu ya. Dah janji dengan Kak Husna nak jumpa dia depan koperasi jap lagi.”

“Okey.” Ayu dan Suraya membalas serentak. “Eh, Gee!” Ayu menjerit apabila Gee dah mula pantas membuka langkah. Gee kembali berpaling. “Aku lupa nak cakap. Esok, kelas Dr Hasni dah tukar pukul 11 pagi. Tempat biasa.”

“Ha’ah. Aku dah tau dah.”